Tren Modifikasi 2010 Bukan Ekstrim

(inilah.com/Augusta)

INILAH.COM, Jakarta-Seperti halnya tren feshion yang berubah setiap tahunnya, begitu pula trend modifikasi di dunia otomotif. Tahun depan tren modifikasi motor akan mengarah ke bentuk yang tak sekedar ekstrim, tapi punya desain menarik dan masih nyaman dipakai harian.

Menurut pakar desain produk dari Institut Teknologi Bandung, Amirul Nevo, motor modifikasi pantas dianggap terbaik jika konsep dan rubahannya ekstrem namun tetap mampu membuat motor mudah dikendarai dan nyaman dipakai untuk aktivitas sehari-hari.

“Konsep desain harus kuat secara ide, selanjutnya dikerjakan oleh ahlinya dengan pengerjaan hingga detil dan finishing art work,” kata Nevo.

Itu baru dari sisi design. Dari sisi teknisnya sendiri pemegang ijazah master di bidang desain produk ini mengatakan konstruksi motor modifikasi harus benar. Prinsipnya, imajinasi sang modifikator juga harus sejalan dengan teknik rangka konstruksi motor. “Ini penting karena terkait dengan faktor safety dan juga kenyamanan sang pemakai,” tegas Nevo.

Berdasarkan kriteria tersebut, salah satu contoh desain yang tahun depan diprediksi kuat bakal menjadi trend adalah modifikasi motor gaya Flat tracker dan Board tracker, yaitu model motor balap era tahun 1940-an. Prinsip design motor flat tracker dan board tracker hampir sama, yaitu handle bar atau setang yang pendek dan melengkung kebawah memungkinkan pengemudinya merunduk untuk mengurangi hambatan angin. Posisi kaki menjepit tangki yang ramping.

Salah satu karya design modifikator yang mengadopsi tren ini adalah pemenang U Mild Modification Contest asal Yogyakarta, Agus Daritz. Motor tua CB 100 tahun 1976 disulapnya menjadi motor era balap flat tracker tahun 1940-1950-an. Karya ini kemudian yang mengantarkan Agus ke podium juara sebagai Best of the Best U Mild Modification Contest seri Yogyakarta. Setelah menang, pada kompetisi modifikasi berikutnya di U Mild Modification Contest seri Jakarta, Agus kembali bersama karya barunya.

Kali ini bergaya motor balap board tracker yang diterapkan di motor GL 100. Agus pun kembali menyabet dua juara sekaligus, sebagai pemenang Best of the Best dan U-Extreme di U Mild Modification Contest seri Jakarta.

Salah satu pakar modifikasi yang juga builder kawakan Lulut Wahyudi mengatakan, modifikasi gaya flat tracker dan board tracker ini konsepnya cukup ekstrim yaitu dari sebuah motor lawas non motor balap disulap menjadi motor balap era yang lebih lawas. “Motor dengan gaya ini mengingatkan saya pada flat tracker di era balap tahun 50-an, hanya beda di stang saja, andai stangnya bengkok ke bawah pasti sama persis, di situ kelebihannya dan cukup ekstrem,” jelas builder kenamaan ini.

Design modifikasi yang menonjol tahun ini dan akan berkembang tahun depan juga bisa dilihat dari karya Haidir Rusdian, pemenang kontes Modifikasi U Mild U Bikers Festrack 2009 di Samarinda. Motor Suzuki Thunder 250 miliknya digubah menjadi sebuah motor yang futuristik. Haidir mengaku terinspirasi dari prostreet chopper. Salah satu juri modifikas,i Indra ‘bluesman’ Pranajaya, menjelaskan bahwa motor karya Haidir diakui oleh para juri paling inovatif dari tingkat kesulitan pengerjaan dan ide yang sangat konsepsual. “Haidir mampu melawan arus dari trend sekitarnya, ini patut kami acungkan jempol. Walaupun melawan arus pengerjaan motor dikerjakan dengan sesuai secara teknik konstruksi sehingga bisa dikendarai dengan nyaman dan aman,” jelas Indra.

Motor motor milik Agus Daritz, dan Haidir Rusdian sendiri akan bertarung menjadi Best of The Best tingkat nasional di gelaran final U Mild U Bikers Modification Contest di Kenjeran, Surabaya, 21-22 November besok. Brand Manager U Mild Achmad Nasyiruddin mengatakan modifikator terbaik dari yang terbaik alias Best of The Best Modifikator akan diberangkatkan U Mild ke ajang Motorshow Internasional tahun 2010. “Tak hanya orangnya, tapi juga motornya diboyong ke negeri gajah itu, untuk ditampilkan di hadapan pengunjung event modifikasi terbesar di Asia Tenggara ini,” tegas Nasyir.[Tom]

sumber : http://www.inilah.com/berita/otomotif/2009/11/19/182294/tren-modifikasi-2010-bukan-ekstrim/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: